Isnin, 31 Mac 2014

Mencari Sang Enemi..

Foto & teks oleh Ipen

Memancing.. ada banyak cara memancing.. objektif juga berbeza antara satu pemancing ke pemancing yang lain.. namun sebagai pemancing kita bertutur satu "bahasa" yang sama..

15 Mac lepas.. satu rombongan lawatan sambil belajar telah berjalan.. seramai 6 orang pemancing dari pelbagai latar belakang telah menghadirkan diri.. rombongan ini disertai oleh 4 orang wakil dari Malaysia dan selebihnya dari Singapura.. lokasi pula adalah padang pancingan yang tidak asing lagi bagi kebanyakkan pemancing di Sabah..


sedara Pian diperhatikan oleh Mando.. Kasni dan Payau..

Trip ini cukup singkat.. rombongan dari JB sampai pada 14 Mac.. memancing 15 Mac.. balik semula ke JB pada 16 Mac.. bagi aku cukup hakko.. semua itu atas dasar minat.. 


keadaan di jeti.. tiba lewat sedikit.. namun tiada menjadi penghalang..

Perkhabaran akan ketiadaan umpan udang di jeti agak menggusarkan.. Alhamdulillah.. mujur atas kehadiran sedara Pian dalam trip ini berjaya menyelesaikan masalah ini.. kalau ikutkan aku diorang ni bakal memancing guna biskut Tiger saja.. kekekekeke..

Teknik yang bakal dipraktikkan dalam trip ini adalah sama dengan teknik yang digunakan semasa trip pertama sedara Gemang kemari sekitar tahun 2012 iaitu teknik kasting udang hidup.. udang hidup dicangkuk pada ekornya dan perambut ditambah dengan timah kecil untuk mempercepatkan jatuhan umpan ke dasar.. umpan kemudian akan dihenjut/tarik perlahan bagi menarik perhatian sang pemangsa..

Mando & Gemang sebot dengan aku manakala Kasni & Payau sebot dengan Pian..

Ketika kunjungan pertama Gemang ke sini dulu.. kami cuma sempat memancing tak sampai pun setengah hari akibat hujan yang lebat beserta angin yang kencang.. namun teknik kasting udang hidup menunjukkan keberkesanannya.. pada trip kedua pula.. Gemang yang ditemani oleh Kasni berjaya mencungkil permastautin tetap Bintuka dan Sg. Menumbuk dengan teknik ini.. 

antara bangkar/reba yang dicuba.. bot dihentikan betul-betul di atasnya..

Pada trip ketiga ini.. teknik yang sama masih digunakan dengan lebih memahami kehendak teknik ini.. kebiasaannya teknik berhanyut digunakan jika kasting menggunakan gewang.. dengan teknik ini.. bot di park betul-betul di atas lubuk/bangkar kemudian barulah penghuni lubuk akan cuba digoda dengan umpan udang hidup..

proses mengoda penghuni bangkar.. penggunaan rod pendek memudahkan kerja..

Selalu terjadi strike yang lucut atau putus.. namun percubaan demi percubaan di tempat yang sama pasti membuahkan hasil.. janji bangkar di bawah tidak diganggu usik.. ini terbukti apabila Gemang berjaya mendaratkan ikan pertama di bangkar pertama.. lega hati.. tidak seperti trip terdahulu.. selepas setengah hari baru ada yang sudi difotokan..

ikan pertama dari Gemang.. rod 5' Expert Graphite terasmi sudah..

Teknik ini bukan sahaja boleh dipraktikkan di kawasan bangkar/reba sahaja.. di kawasan drop off atau celah-celah nipah juga boleh dicuba.. key point adalah bot harus serapat yang boleh dengan kawasan sasaran dan bot seeloknya dalam keadaan hampir statik.. ketika pancing aku dan Mando diserang oleh ikan sumpit-sumpit.. Gemang sekali lagi berjaya membawa naik ikan dimana kali ini seekor kerapu lumpur dengan saiz boleh tahan.. terabai ikan sumpit-sumpit bila cuma kerapu saja yang diabadikan dalam memori kad.. kehkehkeh..

kerapu target Gemang.. selamat ditiga rasakan.. hehehehe..

Pancingan diteruskan dengan beberapa lagi ekor kerapu saiz-saiz sedap berjaya dicungkil dari lubang persembunyian.. menjelang tengah hari.. kami berkumpul semula dengan bot satu lagi.. setelah mengintip ke dalam tong bot sebelah.. ternyata hasil tidak kurang hebatnya.. beberapa ekor selunsung/siakap menjadi penghuni sementara tong.. turun Bintuka bersama sedara Pian rasanya akan menjadi tidak lengkap sekiranya selunsung tidak dinaikkan barang seekor dua.. ikan-ikan lain seperti baby GT.. alu-alu dan kerapu menjadi peneman.. 

secara peribadi aku ucapakan terima kasih kepada sedara Pian kerana sudi menemankan kami..

Cuaca panas hari itu memaksa kami mencari teduh awal.. kelengkapan makan tengah hari dikeluarkan dan dijamah bersama.. atas bot macam ni apa makanan pun akan terasa sedap.. diserikan pula dengan tembikai sejuk.. marbeles..

termenung panjang setelah kekenyangan.. kekekekeke..

Sememangnya cuaca hari itu sungguh panas.. kemarau tahun ini betul-betul menjadi.. kelekaan kami telah menyebabkan banyak umpan udang yang tewas sebelum berjuang.. dengan baki udang yang ada kami gagahi juga bangkar-bangkar terakhir yang sempat kami singgah.. sehinggalah ke bangkar terakhir yang dijumpai dengan tidak sengaja.. Mando yang terlebih dahulu melabuhkan umpan.. setelah beberapa ketika menghenjut perlahan umpan.. ragutan diterima dan cuma mampu bertahan seketika sebelum perambut diputuskan.. Gemang yang seterusnya mencuba.. strike lagi di tempat yang sama.. agak-agak lebih sedikit dari seketika ikan lucut lagi.. namun kali ini kelibat berjaya dilihat.. suspek selunsung/siakap setelah suspek menunjukkan sisi cerahnya.. kail ditukar dan dicuba lagi.. kali ini kail sangkut ke reba dan tiada lagi respon dari tuan rumah.. tak ada rezeki nak buat macam mana.. 

sangkut juga.. ini poennn.. hehehehe..

Berbaki beberapa ekor umpan kami bertekad untuk ke bangkar/reba yang pertama.. merempit semula menuju ke hulu.. setiba di lokasi badan menidakkan perancangan.. keputusan dibuat untuk terus balik ke jeti sahaja.. penat bukan kepalang (penggunaan perkataan *kepalang menunjukkan kami kepenatan maksimum.. kuikuikui..) sesampai di jeti sempat lagi terlelap di dalam kereta sementara menunggu bot satu lagi sampai.. 

kawasan jeti yang damai..

Malam itu hasil-hasil yang terpilih dijadikan juadah.. tiada taranya menikmati hasil titik peluh sendiri dan dikongsikan bersama.. sayangnya sedara Pian tidak dapat turut serta dalam acara meratah ikan.. sambil-sambil meratah ikan diselitkan dengan cerita-ceriti.. ketika ini bahasa bukan lagi penghalang kerana kami menuturkan satu bahasa yang sama iaitu bahasa pemancing..

Esoknya proses penghantaran pulang tetamu dijalankan dengan Mando sebagai tetamu terakhir dihantar ke lapangan terbang.. Alhamdulillah trip berjalan lancar.. kekurangan pastinya ada kerana kita bukan yang sempurna.. ucapan ribuan terima kasih kepada sedara Pian diatas kesudian beliau menemankan kami.. lain kali diorang datang diorang request sedara Pian untuk turut serta sekali lagi.. kepada sahabat rombongan dari semenanjung dan Singapore.. mohon maaf atas segala kekurangan.. sampaikan segala kekurangan untuk diperbaiki dimasa akan datang..

Terima Kasih..

1 ulasan:

PAK JUNAIDI berkata...


SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA